Wednesday, January 27, 2016

THE HEART OF TRANSFORMATION IS THE TRANSFORMATION OF THE HEART.

Pejam celik, pejam celik dah 27 hari kita melangkah ke tahun 2016. Sesungguhnya masa berlalu begitu pantas. Belum panas bulan Januari ini...Februari dah nak muncul. Hah!..dah gaji...senyum lebar terukir di wajah yang dah muram...Rasanya Januari ini satu waktu yang tersangat busy...masuk sekolah dengan macam-macam agenda. Tentunya sebagai tunggak dalam sebuah organisasi. Aku telah mempunyai perancangan dalam membawa kapal ku ke destinasi yang diharapkan oleh Kementerian Pendidikan Malaysia. Segala visi dan misi yang telah ditetapkan oleh KPM perlu dilaksanakan di peringkat akar umbi.Semuanya tercatat dalam perancangan strategik sekolah. Perlu dilaksanakan bukan hanya cantik tercatat dalam fail untuk dijadikan penyendal pintu atau tuk disimpan sebagai bahan sejarah.
***************************

2016 merupakan tahun di mana Pelan Pembangunan Pendidikan Malaysia masuk ke gelombang ke dua. Gelombang kedua ini memerlukan kita sebagai pendidik melakukan transfomasi untuk kebaikan dunia pendidikan. Kita tidak boleh berada dalam comfort zone lagi. Melihat sahaja apa yang berlaku di hadapan tanpa memberi respon terhadap apa yang berlaku.

 THE HEART OF TRANSFORMATION IS THE  TRANSFORMATION  OF  THE  HEART.

 Untuk kita menjayakan inisiatif PPPM, bukan sahaja anjakan minda dan cara kerja perlu berubahtetapi hati dan jiwa juga perlu kita halakan ke arah kiblat yang sama.

MEMAHAMI TAGLINE DATO’ KPPM:

 SIRE-EURO

(Strong Impelementataions, Rapid Executions – Excellence: Ultimate Reach of an Organization)
                                           Pelaksanaan Yang Mantap, Tindakan Yang Pantas

SIRE-EURO perlu difahami kerana apabila kita faham maka perlaksanaan sesuatu program dapat dilaksanakan dengan mantap dan tindakan juga dapat dilakukan dengan pantas tanpa menunggu arahan.
1.Kejelasan (Clearity) semua pihak mesti jelas mengenai apakah peranan mereka dan apa yang diharapkan daripada mereka dan hasil daripada rancangan.

2.Komitmen ( Commitment): (There must be buy in of the project by the users and everybody else along the line. Semua perancangan memerlukan komitmen daripada pihak perancang hingga kepada pihak pelaksana.

3.Terjemahan (Translation): Dari fasa rancangan hingga ke fasa pelaksanaan, mesti ada penerangan yang jelas mengenai pelan pelaksanaan melibatkan orang, platform, alatan, sistem sokongan dan pembiayaan.

4. Menjadi Pemangkin (Enablers): Mesti ada sistem sokongan yang mencukupi untuk membolehkan program dapat dilaksanakan.  Pemudah biasanya adalah teknologi dan alat-alat yang diperlukan untuk melaksanakan program tersebut.

5. Synergi (Synergy): Mesti ada sinergi antara pelbagai pihak yang melaksanakan projek.

6. Akauntabiliti (Accountability): Akauntabiliti bukan sahaja menjurus kepada pelanggan kita, tetapi juga terhadap satu sama lain dalam pasukan

Ke enam perkara di atas perlu difahami dan dihayati. Sebagai pejawat awam kita tertakluk kepada perkara-perkara yang menjadi dasar. Kita perlu akur dalam arahan sekiranya kita mahukan PPPM dapat mencapai matlamatnya. Sebagai pendidik pula kita perlu melaksanakan dengan kesungguhan yang tidak berbelah bagi agar generasi pada masa akan datang dapat menghadapi cabaran globalisasi dengan penuh keyakinan serta mempunyai jati diri yang tinggi. Penguasaan anak-anak kita dalam ICT, sains dan teknologi memberi mereka peluang untuk bersaing di peringat global kerana zaman mereka pada masa akan datang adalah dunia yang berbeza dengan kita sekarang. Jadi tanggung jawab kita sebagai pendidik memberi seberapa banyak kemahiran bagi melengkapkan mereka menghadapi masa depan. Oleh itu sebagai pendidik kita tidak boleh di tampuk lama. Perubahan perlu dilakukan segera. Pendidikan alaf baru perlu dilaksanakan dan sehubungan dengan itu kita perlu berubah ke DUNIA ICT DAN ONLINE. Untuk berubah....hatila yang perlu diubah.




Wednesday, December 30, 2015

"MENDIDIK DARI HATI, PENUH INTEGRITI'


NORSIAH BINTI MASDAR
Pengetua
Sekolah Menengah Sultan Mansor Shah
اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ ومغفراتحو وريذوانهو
Assalamu’alaikum warahmatullaahi wabarakaatuhu
wamaghfiraatuhu waridhwaanuh
“Semoga keselamatan dan kesejahteraanNya, juga rahmat dan barakahNya serta ampunan dan kemuliaanNya dicurahkan oleh Allah SWT kepadamu.”

Tahun 2016 semakin menghampiri...tentunya aku semakin sedar usia kita semakin bertambah. Syukur alhamdulilah aku diberi kesihatan serta mampu untuk menerajui organisasi dalam keadaan fizikal dan mental yang sangat mengizinkan. Pertama kali aku ingin mengucapkan selamat tinggal 2015 yang penuh dengan kenangan yang manis dan pahit.. namun demikian kenangan itulah yang menjadikan aku lebih matang dan bisa menjadikan aku pemimpin yang dihormati dan disegani.

"MENDIDIK DARI HATI, PENUH INTEGRITI" itulah Tagline Pengarah Pendidikan Melaka yang baru, Tn Hj Abu Bakar Bin Sahari. Tertarik dengan tagline ini dalam amalan kita sehari-hari..ingin ku kupaskan pengertian tagline ini. Mendidik ku umpamakan seperti menjaga, memelihara bukan sahaja orang lain tetapi kepada diri kita sendiri...didiklah diri kita...hati kita kerana apabila sesuatu pekerjaan itu dilakukan dari hati yang penuh keikhlasan, penuh kasih sayang maka akan terbit ketelusan yang tidak berbelah bagi. Natijahnya segala yang dilakukan akan menampakkan kesungguhan dan kepercayaan kepada diri dan kepada orang lain. Seterusnya pekerjaan kita akan diberkati oleh Allah SWT. Sebagai seorang pendidik...tentunya keikhlasan mendidik itu tidak dapat dinilai dianalisis dengan mata kasar... hanya kita yang mengetahui sejauh mana kita mendidik dengan penuh tanggung jawab dan komitmen. Oleh itu ajarlah diri kita untuk mendidik anak-anak bangsa kita dari hati yang bersih penuh dengan integriti. In sya Allah, dengan usaha yang bersungguh-sungguh keluarga kita akan diberi kemudahan dalam kehidupan...rumahtangga yang bahagia, anak-anak yag berjaya dalam pelajaran dan kehidupan dunia dan akhirat.

Dalam era globalisasi ini, banyak perubahan yang perlu kita lakukan. Dengan bahang kepesatan di bidang pendidikan  menuntut kita sebagai pendidik untuk lebih peka dan menguasai teknologi serta pengetahuan baru sesuai dengan perkembangan semasa sekali gus merealisasikan hasrat Pelan Pembangunan Pendidikan Malaysia (PPPM) yang kini berada dipermulaan gelombang 2 (2016-2020). Selari dengan aspirasi dan harapan ibu bapa, pelajar, masyarakat dan negara pada zaman millennium ini terhadap institusi sekolah, memerlukan kita banyak berkorban dalam pelbagai aspek.

Di samping itu warga pendidik juga brtanggungjawab melaksanakan tugas yag diamanahkan dengan penuh tulus dan bekerjasama dalam menentukan halatuju dan kecemerlangan sekolah. Kejujuran dan keikhlasan menjadi tunjang kepada guru melaksanakan pengajaran dan pembelajaran dalam suasana ceria dan gembira sehingga menimbulkan keseronokan pelajar menimba ilmu. Jika kita mengambil peranan masing-masing kita dapat membentuk dan melahirkan pelajar cemerlang yang seimbang, terutama sahsiah dan tingkahlaku insan bertakwa dan berbudi timur.

Inilah hasrat ku, harapan ku yang tak putus-putus mengharapkan guru-guru ku menghayati tentang mendidik dari hati dengan penuh integriti. Semoga doaku diberkati dan diberi kekuatan untuk aku terus membimbing dan membawa sekolah ku ke wajah yang lebih cemerlang dan dihormati. Semoga kita warga Sekolah Menengah Kebangsaan Sultan Mansor Shah dapat merealisasikan kejayaan anak didik kita .

"MENDIDIK DARI HATI, PENUH INTEGRITI'


SELAMAT TAHUN BARU 2016



Sunday, November 22, 2015

TITIPAN BUAT BAKAL PEMIMPIN

     Semalam merupakan hari akhir persekolahan bagi tahun 2015. Kini hampir satu setengah tahun aku berada di sekolah ini. Dalam kesibukan mengurus sekolah, masa berlalu begitu pantas sekali.Dalam satu setengah tahun ini aku belajar banyak perkara. Menjawat jawatan yang tertinggi di sebuah sekolah bukan lah satu kebanggaan atau perkara yang  dirasakan istimewa. Usahlah bermimpi akan keindahan dalam memegang jawatan ini. Apabila masuk sahaja ke jawatan pengetua, jangan lah kau tangisi dan kenangi masa lampau mu...tiada yang tak beranjau...banyak yang menyesakkan dada dan memeningkan kepala. Bayangkan dari rumput hinggalah ke bumbung bangunan...semuanya dalam pemikiran kita. Belum masuk tandas pelajar yang sentiasa perlu diselenggara dan bla bla bla...yang tak pernah habis...

     Masuk sahaja ke pintu pagar dan melapor diri...di situla bermulanya perjalanan hidup seorang pengetua. Maka segala perkara yang telah dipelajari menjadi rujukan bagi meneruskan karier dan memertabatkan profesion pendidikan. Dalam mengurus sekolah, 9 kompetensi bagi seorang guru besar dan pengetua perlu diambil perhatian. Andai salah satu tertinggal...maka akan pincang la pengurusan kita. 9 kompetensi pengetua Malaysia adalah berdasarkan aspek kualiti peribadi, pengetahuan, kemahiran dan amalan dalam bidang pengurusan kurikulum, kokurikulum, hal ehwal murid, kewangan, pentadbiran pejabat, persekitaran dan kemudahan fizikal, sumber manusia, dan perhubungan luar,

     Lihatlah betapa banyaknya kemahiran yang perlu ada dalam diri seorang pemimpin.
Namun mengurus sekolah seorang diri bukanla layaknya aku...kerana aku tak mampu bergerak sendirian.

      Benarlah seperti yang di maklum...kita adalah pemimpin...pemimpin yang berkesan berupaya membawa sekolah kepada landasan yang betul. Yang penting cabaran yang sangat menekan yang menyiksa kehidupan kita dapat kita atasi dengan tabah.

     Kepada bakal-bakal pemimpin diluar sana...fahamila...apakah tujuan kita berada di tampuk ini. Andai kelian hanya mengejar pangkat dan glamer...berundurla...kerana meneruskan kerjaya dengan niat demikian merupakan satu dosa kepada diri sendiri dan juga kepada orang lain terutama kepada anak bangsa kita...malah juga berdosa kepada negara,

     Kepimpinan yang dinamik penuh integriti akan membawa kepada kemenjadian pelajar bukan sahaja dari segi akademik namun juga kepada kecemerlangan sahsiah dan kokurikulum. Seorang pengetua perlu menjadi kapten dan membawa guru-guru, staf sokongan dan seluruh warga sekolah kepada destinasi yang jelas.

Tuesday, June 16, 2015

BICARA HATI SEORANG PENGETUA

Oh please...wake up..wake up...aku menjerit dalam monolog ku sendiri. Dah berbulan-bulan aku bagaikan orang yang mati jiwa...tak ada perasaan kot..hingga aku tak mampu untuk menulis lagi. Entahla ku kira aku mempunyai ruang waktu yang luas untuk menitikkan huruf abjab di hadapan ku namun hidup ku bagai kegersangan ide dan kehilangan kudrat untuk melontarkan tulisan ku.

Banyak penulisan ku hanya tinggal separuh jalan. Semuanya tak berkesudahan..Mampukah aku bangun dalam ketiduran ku yang panjang...Wahai diri...ku pujuk hati ku...aduhhhh

Apa yang terjadi??? Persoalan ini perlu dijawab. Kenapa...mengapa...
Inilah realiti yang perlu ku hadapi sendiri... Kalau takut lemas jangan bermain di tepi pantai. Kalau kail panjang sejengkal jangan cuba ke laut dalam... Namun aku bukannya ke sini dengan paksaan...aku yang merelakan untuk terjebak di sini..dan kini aku terdampar dalam kemelut kesibukkan yang tak terdaya untuk aku harungi...

 Ya Allah... berilah aku kekuatan untuk aku meneruskan perjuangan ini. Mana mungkin aku kalah dalam pertempuran ini sedangkan aku baru melangkah ke medan peperangan. Di mana telah ku tinggalkan semangat juang ku dalam mendidik anak bangsa ku...Aku layu mengharungi kehidupan ku sebagai komandan dalam organisasi ku...nampak kuat di mata yang lain namun  aku telah lemah dalam diri ku.....kecewa...sangat kecewa...Air mata tidak mampu mengalir...hanya senyum yang tak bermakna menyelubungi ku..

Namun adakah perasaan yng aku rasakan ini merupakan kelemahan ku.....
Julai 2014... tika aku menjejakan kaki ke sekolah...aku begitu bersemangat untuk meningkatkan kecemerlangan sekolah ini.. Banyak ranjau duri dalam masa 6 bulan pertama dapat kutempuhi dengan sabar. Membuat pelbagai perubahan fizikal, mengubahkan minda guru ku dari zon selesa kepada lebih berdaya saing, cuba mengubahkan persepsi masyarakat tentang sekolah yang bermasalah kepada sekolah yang mempunyai potensi maju dan mendidik warga sekolah ke arah sayangkan sekolah. Pelbagai program warga pendidik laksanakan...namun kejayaan dari segi akademik belum nampak kejayaanya. Aku merasa begitu kerdil pabila berada dalam kelompok pengetua-pengetua sekolah yang berjaya...Adakah ini ujian dan cabaran bagi ku....

Persoalan ini melingkari dalam otakku...Aku pernah menyuarakan luahan rasaku kepada penolong kanan ku...terasa terharunya respon mereka..."Puan...kami perlukan puan di sini...kami dah lama tunggu puan untuk mentadbir di sini. Kami percaya puan mampu untuk membuat perubahan..." Aduh..sakitnya tuh ku di sini..rasa sengget bahuku...mereka memerlukan aku untuk membuat transformasi ini...rasa mengalir airmata ku..walaupun sebenarnya airmata sudah tidak ada lagi.

Aku kecewa kerana sekolah ku nombor 3 tercorot di negeri dari segi akademik. Aku kecewa kerana murid-murid ku ramai datang dari sosio ekonomi yang rendah. Aku kecewa kerana banyak kes ponteng sekolah. Aku kecewa kerana banyak kes disiplin...aku kecewa...aku kecewa..................

Hampir setahun aku  menjawat jawatan pengetua di sekolah yang macam-macam ada..Jauh disudut hatiku...terselit rasa kasih dan sayang kepada anak-anak ku yang ramai dalam kalangan mereka hidup pergi sekolah balik sekolah tanpa dihirau oleh ibu bapa mereka.  Ramai juga yang mencari nafkah di malam hari untuk menampung keluarga di rumah. Ada juga yang tak mampu untuk ke sekolah kerana tambang bas tiada. Wahai anak-anak ku....dalam kekecewaan aku terhadap kelian aku rupanya masih menyayangi kelian. Wajah-wajahmu bermain dikhayalanku... Kenakalan mu ada kala menerbitkan kemarahan ku namun kenakalan mu  merebutkan kasih seorang ibu...sebak dadaku dalam tanggung jawab yang wajib ku dukung...Di mana aku yang dulu begitu ceria...di mana aku yang dulu berlari mengejar waktu...di mana aku yang dulu sanggup berjuang membantu kelian...

PERSOALAN DEMI PERSOALAN MEMBAWA AKU UNTUK MUHASABAH DIRI. MELIHAT DIRI YANG ALPA TENTANG KEBESARAN MU YA ALLAH. YANG HANYUT DALAM MENGEJAR KEJAYAAN, YANG SENTIASA SIBUK DENGAN KEDUNIAAN. ALLAH TELAH MENGETUK AKU DARI MIMPI YANG TAK INDAH...UNTUK AKU HIDUP DALAM REALITI KEHIDUPAN YANG SEBENAR.